just to tell u the untold ones..

Still Here For You

         

  

 

 

 

Still Here For You

-Astie Darmadi-

 

 

-e m p t y-

… maka ketika kau lihat benda  itu masih berada di  tangan kananku

… saat itu juga masih ada tempat di hatiku untukmu

…walau mungkin semua telah berlalu

 

Usai sudah sepenggal cerita indah tentang kita…

Masih terasa indahnya ufuk saat mata mulai membuka…

Sambutan semilir angin menerpa…

Dingin menggigit tulang…

Apa kabar Sahabat ? Semoga bahagia kau disana…

Terima kasih untuk semua waktu yang lalu…

Maafkan untuk semua salah yang lalu…

Bahagiakanlah Sahabatku Wahai Tuhanku…

Dan jangan pernah ada sesalku untuk doa-doaku…

Kulihat Merapi masih anggun menyapa langit-langit dunia…

Menanti jiwa-jiwa yang lain untuk duduk dan berjalan di punggungnya…

Asap mengepul dari puncaknya, menyatu dengan awan putih yang berarak padanya…

Kutundukkan wajah untuk Keagungan Yang Maha Kuasa…

Sakit menyisir hatiku wahai Sahabat…

Bila harus kuberdiri disini tanpamu…

Kutegarkan hatiku wahai Sahabat…

Meski tetap aku disini tanpamu…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

..Bismillahirrahmaannirrahiim…

 

 

 

Yaa Allah, Penguasa Alam Raya

Yaa Allah, Raja Diraja Kerajaan Abadi

Yaa Allah, Tuhanku Yang Esa

 

Alhamdulillaah, untuk semua sahabat yang hadir dalam hidupku

Syukurku, untuk ijin-Mu untuk ku kenal arti persahabatan

Sujudku, untuk Kemurahan-Kemurahan-Mu untukku

Doaku, untuk Sahabat-Sahabatku

 

Maka Yaa Allah Tuhan Semesta Alam… Bahagiakanlah mereka

Pastikan mereka dalam Lindungan-Mu

Mudahkanlah urusan mereka

Dan berilah sentuhan syukur dihati mereka

 

Karena Yaa Allah…

 dengan hanya dalam  lindungan-Mu,..hamba percaya mereka bahagia

dengan hanya dalam lindungan-Mu,.. hamba yakin mereka bahagia

 

Maka Yaa Allah…

Jangan-lah pernah Engkau sisipkan sesal hati hamba  dikemudian hari

Atas doa hamba pada mereka di hari ini

amiin

 

 

 

Still Here For You.

 

Ya ampuun, apa maksud semua ini? Dia selalu curi-curi pandang dan curi-curi senyum. Apa menurutnya pipiku bisa kutahan dari memerah??? Pasti aneh kalau ada yang melihatku tiba-tiba tersenyum sendiri dengan pipi merona…

Aduuuh maluuu…. Anak itu pasti nyoba curi hatiku. Hah?!! Aku Ge-eR bener yaa…?? biarin !!!

Dia anak baru. Dua tingkat dibawahku. Baru dateng aja aku langsung tahu… Oops! There’s something wrong in his eyes… manis sekaliiii…  terbang deeehhhh!!!

Gayanya yang malu-malu emang sedikit kuno, tapi kayaknya aku mulai suka. Apa?? Suka?? ‘gak salah??? Aduuuhhh… kalau bukan suka terus apa dong namanya? Aku nikmati semua senyum rahasianya. Curi pandangnya. Bantuannya yang selalu dia bilang.. ssttt… rahasia! Dan semuanya.

Aduuuhh… tapi siang ini panas sekali. Pulang kampus harus jalan kaki. Nggak jauh siiih. Cuman lumayan juga kalo harus begini, mana harus ke kos Enok dulu pinjem catetan. Besok ujian, aku nggak ada bahan. Biasalaah bolos. Begini nih jadinya. Udah lemot, masih juga berani bolos. Coba kalo dulu rajin, pasti gak usah pinjem bahan kayak gini. Belum lagi nanti malem harus lembur….!! Coba aja kalo’….

            “Ayo! Pulang ‘kan?”

            Ya ampuuuunnn, panjang umurrr… My Nice Admirer… !

            “Ayo! Pulang ‘kan?”

            “Eh iya. Eh, enggak kok! Mau ke rumah Enok dulu. Pinjem catetan.”

            “Ayo! Gratis niih. Naek aja. Kerumah Mbak Enok ya?”

            “Iya. Mau kemana?”

            “Pulang. Cuma kebetulan tadi lewat sini. Trus liat Mbak Andin jalan kaki… jadi sekalian aja.”

            Ya ampuuunnn kebetulan?? ‘kan rumahnya gak lewat sini. Lagian tadi keluar kampus aku liat dia diparkiran sambil merhatiin aku… Sayaaang kamu kuno sekaleeee…., tapi aku suka.

            “Sampe nih. Udah?”

            “Makasih ya. Mau langsung pulang?”

            “Iya, ditunggu Ibuk.”

            “Ati-ati ya.”

            Sebuah senyum tampak dibalik kaca helm standart-nya.

            Ups, detak tak menentu di dadaku. Apa maumu my nice admirer??

 

            “Dianter sapa?”

            “Eee… itu…”

            “Yaelah pake’ rahasiaan segala. Udah tau kok sapa yang nganter tadi.”

            “O.. ya udah. Hihihi… “

            “Suka ya??”

            “Tau. Kayaknya sih. Abis dia gak ada tanda-tanda PDKT ato semacamnya.”

            “Ngarepin?”

            “Nggak amat-amat. Tapi… tau lah. Catetan Eksploitasi Gas Bumi?”

            “Yaelah, crita-crita dulu kek. Langsungan aja sih.”

            “Udah deh, crita apaan lagi. Orang gak ada apa-apa.”

            “Ya udah, tuh diatas meja.”

            “Ku kopi. Kita ketemu dikampus ya? Sekalian kupulangin.”

            “Yoi.”

 

            “Sst.. rahasia kita ya?” bisik my lovely nice admirer… isyarat tutup mulutnya masih di selingin senyum.

            Aku cuma angguk kepala dan tersenyum melihat tingkahnya. Cewek mana yang kuaat?? He he he mungkin dia nggak cuma sama aku ‘kan kayak gini?

 

            “Hayooo!! Aku liat tadi di depan laboratorium !!!”

            “Aduuh Enok!! Jangan keras-keras gitu dong. Ihh… rahasia tuuh…”

            “Iya deehh. Tenang, nih jago rahasia he he he… The Hot Gossip of Today!!!” Teriak Enok ditengah kerumunan temen-temen lainnya.

            Bisa ditebak deh, Rame. Jelas semua nanya-nanya apa gossip terbaru. Tapi… Enok bener-bener bisa dipercaya. Denger aja jawabannya…

            “Gimanapun gak enak kalo ngegosipin temen sendiri. Jadi gak bisa dong seenaknya aku nyebarin berita ini. Harus sepersetujuan si empu berita. Dan tadi barusan yang bersangkutan  bilang …Sssttt…rahasia kita ya?? Gituuu… cukup???!!”

            Nada kurang puas terdengar dimana-mana… Tapi buatku?? Sopan ya Nok!!!

            Ku lirik My Lovely Nice Admirer.

            Buks!! Ya ampuuun… senyumnya muncul sambil mengisyaratkan sstt… rahasia kita ya?? Sebentar saja dia sudah hilang ke dalam laboratorium.

 

            “Gimana? Bisa ‘kan? Inget ya, akhir Februari, Melia Purosani, jam 7 tet harus udah siap buat Final Technical Meeting.”

            “Iya Ted, InsyaAllah laah… “

“Inget, jangan telat!!!”

“Iyaa Teddy…”

“Kalo’ bisa jam tujuh kurang udah siap disana”

“Iya!!…tapi bangunin pagi lho!!”

            “Cewek gitu amat sih. Gimana ntar suami kamu tuh? Dia yang bangunin??”

            “Apaan sih. Jadi orang becanda dikit napa?”

            “Heh, makanya kalo omong ati-ati. Jangan sembarang aja.”

            “Sapa yang sembarang aja? Aku Cuma jaga-jaga kok, sapa tau kesiangan.”

            “Alesan aja, males bilang aja males.”

            “Apaan sih kamu Ted???!! Ngajak tengkar nih?!”

            “Brani, sapa takut?”

            “WOOIII!!! Udah!! Rebut aja dari tadi. Inget gak sih ini bukan pasar!! Crewett!!!” tengah Enok.

            “Apa kamu? Mau belain dia?? Mentang-mentang sama-sama cewek??”

            “Yaelah, sapa yang belain? Nengahin kok!!”

            “Lagian Ted, aku gak butuh tuh di belain, orang paling juga kamu kalah kalo’ tengkar lawan aku. Ya ‘kan?”

            “Eh!! Gitu ya??? Gak butuh dibelain????!! Emang tadi aku gak ada niat belain kamu. Tapi kamu kok malah bilang gak butuh gitu?? Aku jadi gak trima nih. Kalo’ gitu aku belain kamu Ted!!”

            “Gak!! Kalo’ cuman lawan dia sih bukan hal yang gedhe kok!!. Sendiri aja bisa. Paling dia cuman menang gertak!!”

            “Apa? Beneran brani??”

            “Heh!!! Dasar sombong semua. Apaan gak butuh dibela, nyatanya gak ada yang menang juga!!!. Dasar Tukang Ribut !!! Bisanya Cuma tengkar aja!!!”

            “Apa??!!!!!???”

 

            Melia Purosani tampak penuh dengan berbagai macam orang dengan berbagai macam aroma wangi mahal.

            “Siap ‘kan?” Tanya Teddy.

            “Iya.”

            “Jam 7 lewat 10 menit acara bisa langsung dimulai. OK?”

            “Syyeeepp…”

 

            Capek juga ngemsi seharian. Ku ambil perlengkapanku. It’s over… but I’m so tired…!

            “Bagus kerjamu tadi” puji Teddy.

            “Thank’s”

            “Kok datar-datar aja??” Tanya Enok.

            “Nggak nyangka aja, bisa lancar.”

            “Pasti abis Break Lunch ya?” Tanya Enok lagi

            “Iya. Dia cukup ganggu aku.”

            “Mantan? Ganteng juga.”

            “Bukan, Ambil aja kalo’ mau.”

            “Mantan ‘kan?”

            “Bukan.”

            “One of your admirer?” tebak Teddy

            “Bukan.”

            “Trus?”

            “Cuma kenalan aja.”

            “Masa lalu. Jelas itu dari wajah kamu.” Tebak Teddy lagi.

            “Ted, gak baik make’ kekuatan nembus pikiran seperti itu. Ntar biar ku minta Tuhan cabut kekuatannya.”

            “Ya biarin. Orang kamunya nggak mau ngaku.”

            “Come on… I see it in your eyes… cerita aja…” bujuk Enok.

            “OK. Bisa duduk? Tadi itu yang namanya Arief. 6 tahun lebih tua dari aku. Dulu kami pernah ada cerita. Dia bilang suka aku. Kubilang ke dia untuk tunggu dulu barang beberapa bulan, karena kami baru kenal. Dia bilang OK. Beberapa bulan kemudian dia tampil manis dan baik. Sampai aku jatuh cinta. How beautiful life was… Tapi tiba-tiba semuanya hilang dengan hadirnya Ratna, mantannya dulu. Dia balik dan hilang tanpa kabar. Nomor HP ganti, setiap ditelepon dirumah selalu nggak pernah ada. Ya sudah… aku cuma bisa kalang kabut tanpa hasil. Aku pasrah, semoga itu tanda kalau dia bukan yang terbaik buatku. Tapi tiba-tiba tadi waktu Break Time buat Lunch dia ada di depan mata. Ngobrol, becanda. Dia banyak cerita tentang hidupnya, tunangannya dan cita-citanya mendatang. Aku cuma cerita tentang kuliahku sekarang.  Mimpi rasanya ketemu dia … “

            “Kamu… masih sayang dia?”

            “Ya. Tapi hanya sebatas sayang. Lain tidak. Aku sulit percaya cowok sekarang.”

            “Itu juga sebabnya kamu nggak pacaran sampai sekarang?”

            “Bisa iya, bisa nggak.”

            “Kalau bukan itu sebabnya, trus kenapa kamu nggak mau pacaran sampai sekarang?”

            “Ups!! That’s all for today. Sorry… “

            “Yaelaah… kenapa nggak sekalian aja ceritanya? Nanggung nih…”

            “Hihihi.. nggak sayaang… udah maghrib niih. Pulang dulu ah. Chao…!!”

 

            “Jadi kamu terluka karena itu?”

            “Bisa iya bisa enggak.”

            “Udah deeh… kita ‘kan temenan udah lama nih. Ngapain kamu rahasiaan segala kayak gini. Kamu tau banget tentang aku ‘kan?”

            “Iyaa. Sebenernya ada hal lain. Maaf ya kalo’ nyinggung kaum cowok.”

            “Lho? Emang apaan? Feminis nih…”

            “gak juga… Cuma kebetulan itu yang aku rasain.”

            “Ya?”

            “Karena selama ini kalian dengan gamblangnya cerita cara kalian milih criteria cewek idola kalian. Pertama kali pasti fisik. Aku bukan cewek pilihan seperti yang kalian ceritakan atau kalian idolakan…

            “Jadi kamu nganggep serius semua itu?”

            “Temenku yang physically cantik tuh banyak Ted.. tapi aku tau gimananya mereka. Memang nggak semua, tapi banyak yang materials oriented… aku cuma nggak pingin kalian salah pilih… tapi ternyata malah aku sendiri yang akhirnya jadi kepikiran, emang jadi cewek harus cantik physically? Jadi kepikiran, emang seberapa ganteng kalian? Sampe-sampe kalian pasang syarat untuk jadi cewek kalian harus cantik, putih, tinggi, dan rambut panjang lurus item. ‘kan?”

            “Lho kok jadi gini masalahnya?”

            “That’s all.”

            “Kok jadi kita yang disalahin?”

            “Nggak nyalahin, kan aku cuma jawab pertanyaan.”

            “Trus?”

            “Ya udah. Kadang aku nggak habis pikir, ‘kan kalian juga gak salah ya? Milih tuh kan hak asasi. Tapi tetep aja aku nggak bisa nerima. Apa jangan-jangan ada yang salah ya ama aku sendiri?”

            “Tau.”

            “Lho?”

            “Tapi masih bisa ngerasain cinta kan? Something feels like butterfly inside your heart? And it could makes you fly up high…”

            “Ha ha ha… ya iya laah…! Normal Ted, masih normal. Cuma gak bisa percaya cowok aja.”

            “Itu gak normal namanya…!”

            “tau lah. Emang gini.”

            “Nggak nyangka punya temen nggak normal kayak gini hiii…!!!”

            “Sopan ya kalo ngomong!!”

 

            Aduuuhh.. My lovely nice admirer masih aja melancarkan serangan senyum manisnya. Apa maksudnya ya?

            Tadi pagi ada yang buka tutup pintu laboratorium, kepala yang nongol ngintip tuh kepala dia, terus seperti biasa… senyum. Tapi waktu ku datengin Lab, terus ku buka pintunya… ada banyak anak tingkat bawah yang lagi praktikum, semua noleh dan senyum. Dan My Lovely Nice Admirer? Pura-pura tetep dengan kerjaannya ngukur porositas batuan. Kerja bagus Sayang. You shocked me. Thank’s…!

 

            25 Juni 2004…

            Dear diary, maybe it’s love… I can feel it so strong… emang bener kata Teddy… it could makes me fly up high… Tapi apa benar ini cinta? Atau hanya aku suka sensasinya? Aku suka gayanya senyum sembunyi-sembunyi padaku. Aku suka semua tentang dia. Tapi apa benar dia suka? Dan apa aku pantas untuk dia? Aduuh udah deh… I don’t know what I have to do… Ya ampuun akhirnya… jatuh cinta… setelah sekian lama… Thank’s God…

Oya besok ada janji ama Alya. Ada yang mau dia omongin. Apa yaa? Udah deh besok aja. Ngantux.. good night diary tayaang…

 

 

            “Jadi gue bilang ke dia, jangan ngarepin elo. Lagian kok gak sopan gitu sih! Masih banyak ‘kan cewek-cewek adik tingkat yang cantik. Ngapain ngarepin kakak kelas? Dua tingkat niih!! Kok bisa ya?” Cerocos Alya sewot.

            “Emang dia bilang apa aja?”

            “Buanyak Sayaang… dia banyak cerita tentang elo. Tentang senyum elo, tentang temen-temen elo, tentang elo dan tentang elo. Terakhir… dia cerita tentang perasaannya ke elo. Jelas?”

            “O… terus?”

            “Dia? Kenapa sih harus milih elo?? Banyak tuh di luar sana selain elo. Banyak yang laen ‘kan? Lagian kenapa dia nggak kasih kesempatan ke temen-temen angkatan kita aja buat ngedeketin elo?”

            “He he he…”

            “Gue bener ‘kan? Lagian elo ‘kan lebih tua gitu loh..! elo tau ‘kan syndrome yang sering nyerang pasangan yang seumuran pas mereka menginjak usia perkawinan yang lebih matang?? Yang cowok masih pengen gituan eh yang cewek udah gituu… apalagi elo lebih tuaaa Sayaaaang!! Gimana nantinya??? Gue bener ‘kan?”

            “Lho kok jadi gitu?”

            “Gitu gimana?? Elo harus mikir sampe kesana Sayaaang! Itu alamiah… jangan ngeres… alamiah tuh ! bener ‘kan?”

            “Iyaa tauu… lagian sapa yang ngeres? udah deh, kapan-kapan aja kita bahas.”

            “Eh, gue punya tujuan baek ama elo lho! Elo musti bilang thank’s dong ama gue!”

            “Yaelah segitunya..”

“Eh, wajib tuh! ‘kan gue udah ekstra protection ama elo!! Thank’s dong!”

“iya deeh… thank’s yaa”

            “Naa gitu dooong…!! Kita ambil file tempat Adi yuk! Tadi gue janjian ama dia jam satu. Ini udah jam satu kurang lima belas. Anterin yuk?”

            “Sekarang?”

            “Iya laah kapan lagi?? Cepet!”

            “Iyaa.”

 

 

            26 Juni 2004

            Hiks!! Diary… gimana yaa? Aduuh… gak tau lah. Aku yakin, kalo kami jodoh pasti kami bakal ketemu. Hidup itu kan proses, dan semua jalan hidup tuh butuh proses. Tinggal nikmatin prosesnya aja ya? Hufff… tapi prosesnya beraat… Aduuuh Lovely Nice Admirer… kok jadi gini ya? Mana Arief mulai nelpon-nelpon lagi nih! Padahal kayaknya barusan aja aku ngerasain jatuh cinta lagi… hiks… kayaknya mesti sakit lagi nih. Balik ama Arief lagi juga gak mungkin ‘kan? Dia udah ada tunangan yang nunggu. Aku nggak mau jadi orang ketiga laah… Udah deehhh ikhlaaasss… Aku tau maksud Alya tuh baek. Dan mungkin ini yang terbaik yang mesti kudapat untuk saat ini ‘kan? Masih ada banyak temen dan sahabat all around me kok! Only God Knows Everything …! Ya ‘kan Diay?

 

 

            Sate Samirono, 22 Februari 2005

“Kok baru cerita sekarang?”

“Iya, abis baru bisa cerita sekarang siiih…”

“Ya ampuun.. dia ‘kan beneran suka ama kamu. Aku aja tau. Dia ‘kan juga cerita ama aku.”

“Abis dia bukannya ngedeketin aku, eh malah ngiter ke temen-temenku. Nanya-nanya ke temen-temenku. Nyatanya, gak pernah dia nelpon ato maen ke rumah.”

“Lagian Alya juga ngapain marah-marah gitu ya? Ditambah lagi gossip-gossip yang beredar yang bilang kalo kamu udah jadian ama Anca.”

“Anca? Enggak kok! Aku tau dia baek, pinter, kaya… tapi nggak tau napa kok tetep aja aku nggak nyaman kalo ngobrol ato tukar pikiran ama dia ya?”

“Beneran enggak jadian?”

“Bener kok, enggak!”

“Aduuh… kalo sekarang gimana ya? Kita mana tau hatinya. Emang sih dia belum ada cewek, tapi kan tetep aja kita nggak tau gimana hati dia.”

“Tapi ikhlas kok, mungkin emang saat itu, itulah yang terbaik buat aku dan dia.”

“Wah nggak bisa gitu dong sekarang”

“Eh udah deeeh… udaah… aku nikmatin prosesnya kok!”

“Tetep nggak bisa gitu dong!”

“Udah deeh.. kita liat besok aja, apa yang terjadi seudah semua tau apa yang sebenernya terjadi.”

“gitu?”

“Ya.”

“Ya udah. Kita liat aja. Yakin aja pilihanmu pasti pilihan yang terbaik untukmu.”

“Thank’s ya udah mau ngerti. And please keep my secret.”

“That’s what a friend for… walaupun mungkin seharusnya kamu jera dengan suatu persahabatan ‘kan? Persahabatan ‘kan sempat ngerubah cara pandang kamu ama cowok, persahabatan juga udah ngejauhin kamu dari cintamu sendiri…”

“Tapi semua tergantung dari sisi mana kita ngeliat suatu arti persahabatan. Buktinya, aku masih disini bersama sahabat-sahabatku, walau kadang memang ada suatu hal yang nggak bisa aku terima dari mereka.”

“That’s what a friend for… ya ‘kan? Untuk menempa pribadi kita, bukan hanya untuk mendukung pendapat kita.”

“Yup!! Friends, I’m still here for you…believe or not!”

Advertisements

Comments on: "Still Here For You" (2)

  1. aq dah lupa… kok masih inget aja? tolong diingetin lagi dong…

    • snacksore said:

      hahahaa.. cerita ini di tulis bertahun2 lalu ted, waktu masih d jogja..
      aku sih uda lupa juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: