just to tell u the untold ones..

Archive for October, 2014

Buaaanggg!

Jadi begini ceritanya.
Kan sejak minggu kmrn si nduk Rohmi uda pulang yaa. dan kebetulan kerjaan sedang lucu2nya, balik bisa sebelum maghrib sampai rumah laah.
Lalu karena sebulan si nduk cuti nikah, jadi kebiasa ya kl balik awal gitu bawaan pengen beres2 nyiram2 cuci2 lap2. Na karena si nduk uda kerjain itu semua, aku bingung dong mau apaan. alhasil kerjaan cuman bbm, sms, main CoC, mantau sosmed atau browsing ini itu dan lain sebagainya itu sampai malem ketiduran.. *kadang sampai d telp suami ga denger juga tau2 adzan subuh hehee*
Na karenA si nduk uda ngerjain segala rupa kerjaan rumah, dan merasa tidak produktip serta sisa PT masih 10 pertemuan, maka mari hayuk aku ke celfit utk ngabisin jatah PT itu. meluncurlah aku ke lotte mall bintaro, mall idola karena mallnya termasuk kecil dan hampir semua toko didalemnya aku kenal karena sering aku kiterin sampai penjaga tokonya suka jutek kl aku keluar masuk ga juntrung mau beli apaan. apa lagi itu store sport station, apal banget kl aku ama suami hobby barang diskon :p
oke, fokus! kembali k masalah utama.
Na, secara udah 2bulan lebih ga olah raga karena jadual kantor yang bohay dan kerjaan rumah yang montok itu.. maka tadi aku olah raga dooonggg.
eh sebelumnya aku beli lah itu matcha red bean nya share tea karena emang uda lama pengen es kacang merah palembang (hubungannnya???). belinya persis sebelum masuk gym. disambut dengan pelototan mbak nanny, si PT, pas liat share tea large d tanganku yang tinggal separuh dan mukanya ngomel2 dengan perintah ngebuang k tempat sampah (dan aku ga mau dong dong dongggg.. secara itu kacang merah pas numpuk d bawah, best part!).
lalu sambil ngomel aku disuruh treadmill kecepatan 5.5 (itu satuannya apa ye???) ama elevasi 5derajat (ini improvisasiku sendiri siih) setengah jaaaamm. padahal kan ya ga pernah olahragaaa diskon dikit knapaaahhh??alhasil paha gatel2, katanya sih lemak terbakar gituuu. na abIs itu latihan nimpuk2 yang separuh squat jump, lempar beban, sit up dan push up. dan teparrrrrrr… paha lengan semua tak berdayaaaahh. baiklah.
abis selesai stretching mataku berbinar lah ya liat matchaku lengkap dengan kacang merahnyaa yang sabar setia menunggu latihanku setadian..
kbayaaaanggg.. pasti enak tuh abis ini balik sambil makan kcang merahnya.
beres2 ganti baju dan packing balik. mbak nanny masih ngambek demi ngeliat aku keteng2 lagi matchakuu. aih tu PT ga pake diskon apa, kan uda bagus aku mau olahragaaa. daripada tetep minum matcha tp ga olaraga??? tapi tetep yaa ama dia disuruh buang lah matcha itu. katanya, “percuma gw capek2 ngajar ke elu kl masih aja minum begituan deh. percumaaaa!” gitu ngomelnya bolak balik.
nyengir aja akunya ngeloyor bawa tu matcha keluar.
mbak nanny mah ga berdaya aja ngeliat aku mash sedot2 tu matcha ngepasin pas kacang merahnya sambil jalan ke eskalator.
eh d tengah eskalator, ga ada lagi yg ngomel dan badan uda ilang shock kecapeannya. tiba2 otak waras mikir, iya juga ya percuma capek2 olah raga. mmmm.. mmmm.. ya udah deh. Buang.
Buru2 deh masukin tuh matcha ke tempat sampah terdekat. takut kilap berubah pikiran lagi. secara tu kacang merah emang enak bangetttttt.

dan skrg kbayang bayanggg 😥

Advertisements

Mimpi Mimpi

Gelembung gelembung itu menipis. Terangkat semakin tinggi. dan pecah. Perempuan itu meniupnya semakin banyak. Gelembung itu membuai. Gelembung itu memukaukan.

Tapi pemuda itu memecahkannya. Memecahkannya dengan sudut senyumnya. Ah, bukan senyum. Pemuda itu memecahkannya dengan seringainya. Pemuda itu memecahkannya dengan tatapannya. Tak Percaya.

Perempuan itu tersenyum dan tetap meniup gelembung. Semakin banyak. Semakin banyak. Semakin banyak. Semakin memenuhi ruangan.
Semakin Banyak.

Pemuda itu mulai tak tenang. Dipecahkannya gelembung itu dengan semua macam senyum yang dia punya. Dengan segala tatapan sinis dan tetap tak percaya. Tak Per ca ya.

Perempuan itu masih tersenyum dan semakin banyak meniupkan gelembung. Ruangan penuh gelembung. Penuh. Dan penuh.

Pemuda itu terdiam. Gelembung itu menyelimutinya. Menutupinya. Didalamnya, pemuda itu terpana. Ternyata mimpi adalah benar adanya.

Merdeka!

heyyy, hari sumpah pemuda nih.
semangat 45 ya harusnya pemuda indonesia hari jni. tapi entah karena uda ga sekolah lagi, atau emang udah ga in lagi segala peringatan Sumpah Pemuda d indonesia ya sehingga hari sumpah pemuda ya kerasanya gini gini aja. kayak hari biasa lainnya. ga ada baju putih upacara atau batik atau tema nasionalisme lainnya. dan aku malah sibuk milih mau pakai baju pink atau baju merah buat hari ini, and it went to pink!.
suasana kantor juga santai kayak hari biasa aja. dan malah karena ada salah satu team yang meninggal dunia pagi ini, kami musti takziah k bandung. at least pas aku tinggal tadi, kantor aman sentausa seperti hari biasa. ga ada aroma peringatan sumpah pemuda. jadi bertanya2 juga sih, mungkin emang kami2 ini udah bukan golongan pemuda atau pemudi yee heheheee..
oiya speaking about baju pink tadi, makasih lah ya.. jadinya aku takziah pakai baju pink dan kerudung bunga2. Ajigileeeee… pantang ketangkep kamera pokoknya. betapa ntar tampak superrr aneh diantara baju item kerudung item takziah lainnya kannnn?
Anw, hari sumpah pemuda bakal keinget terus sebagai hari meninggalnya pak Reswandri Rustam (al fatihaah untuk beliau), semoga diberikan tempat terbaik dan dilancarkan amalan2 tak putus dunianya. amiiiiinnnn.

Bazaar di gedung sebelah

Hooplah! ada bazaar ya d gedung sebelah. kata si Neng Vega, sekertaris mami Rafida, bagus kaus2 polo shirt nya. Cocok buat mas Ari.
Langsung hasrat hati pengen liat tu bazaar. Eh tapi kok hati kecil agak2 ga nyaman gitu mau ksana. Rasa rasa ada yang salah aja..
Mungkin karena bazaar terakhir ksana ay banyak belanja yaa. Ah tapi rasanya bukan itu sih. rasanya kayak ga nyaman aja belanja ksana. Apalagi pas dibilang mw ksana after office hour paja. Kok makin ga nyaman yaa.
Entah kenapa perasaan pokoknya ngelarang deh ksana.
Pas nyeruput kopi sore tadi, sembari nunggu Haryo dtg ke 27, tiba2 byaaaarrrrrr… terbuka lah ingatan jelas d kepala. jawaban atas semua rasa ga nyaman tadi.
Ternyata aku ada trauma. Yang ga lain adalah trauma nge-gap om2 lagi jalan ama cewek *seriousely, aku ga perhatiin juga siapa cewek ini*.
Na si om2 yang awalnya ga mau kenal, buang muka kl ketemu dan selalu marah2 kl komunikasi sama aku ini jadi nyamperin aku.. *sumpah aku males bangettttt* lalu entahlah dia ngomong apaan, ga nyimakkk. Pokoknya d akhir2 dia nanya ttg belanja2 bazaar, yang g aku jawab. *sumpah aku bersedia pura2 ga liat* *sumpah aku ga peduli dia mau gimana aja* *sumpah aku masih ga trima kl inget dia pernah buang muka*
Toh aku uda berusaha pura2 ga liat dan ga kenal kok. Beneran ga kenal juga gapapa. Ga ngaruh.
Dan sejak itu si om2 ini jadi baik ama aku. Nyapa kalo pas ketemu. Nyamperin ke meja kl pas ke lantai 27. Nanya kabar juga. Atau becandaan basa basi lainnya.
Oh please.. Plastic!

These Portuguese Taarts!

IMG_2052.JPG
rasanya telur banget, susu banget dan jelas harusnya aku ga suka. tapi aku suka. karena dulu musti rebutan dapetinnya.
pas beberapa kali ksana trus ga ada rival, jelas makin kerasa ga sukanya.
Jadi kangen geng Rantau – Susu lama 🙂

Another No Book Trip

it is really a big Ouch!
Hopefully GA has a perfect entertainment tools up there. Cause my handset’s battery is already reach 75% level and i’ll have 2hours flite ahead.
Need a book urgently.

Anyway, Q’s news this morning really make my day! 🙂

Merah

Perempuan itu suka matahari.

Dari ufuk hari, kala alam bersiap menanti hadirnya. Dari intipan bayangnya di pagi hari, Membuat cakrawala semakin kentara.
Semburatnya menyambut hari selalu menjadi hal yang disyukuri. Embun dipucuk daun bagai kristal dipagi hari.

Perempuan itu suka matahari.

Kala waktu membawa sepenggalah bayang. Kala dunia terlihat indahnya. Kala bunga dan taman seperti dalam impian. Kala semua yang fana menjadi melena. Bumi berselimutkan emas.
Perempuan itu suka matahari.
Dari teriknya yang menghangatkan. Paniknya orang orang menghindar.

Perempuan itu suka matahari.

Dari waktu sepenggalah dua. Saat orang sibuk bekerja pun lainnya lelap dalam tidur siangnya. Atau anak2 pergi mengaji. Atau anak2 pergi bermain.

Perempuan itu suka matahari.

Dari senja yang lembayung. Dan langitpun seakan murung. Dari malam yang dimulai dengan temaram.

Perempuan itu suka matahari.

Tapi bukan semburat jingga, bukan keemasan, bukan kuning, bukan pula warna lembayung yang perempuan itu suka.
perempuan itu suka merah. Suka Merah

Tag Cloud