just to tell u the untold ones..

Archive for January, 2012

Track : Anyer >>>>> Cilegon Barat – Banten (25 Des 2011)

Lautsssss!temukan jari siapa yg lagi dibungkus perban???

Diawali dari ke-ngambekan saya ke suami di Long week end Natal kemaren (gara2 Long Week End saya ga diajak jalan2 :p).. Jeng Jengggg..

Maka hari minggu siang kami segera quick packed stuffs + camera! trus kabur deh ke Anyer. Ini pertama kalinya kami ke Anyer.. Berbekal nanya2 ke petugas Tol, keluarkah kami di pintu Tol Cilegon Barat.. Satu pintu sebelum pintu Tol Serang yang nyambung ke Tol Merak. Jalanan update akhir Des 2011 ini terlihat cukup rapi dan nyaman walau nampak beberapa block tambalan aspal.

Keluar pintu tol kami ambil arah kiri +/- 18km.. Melewati ini itu, halang rintang, deru debu, dan segala macam aroma.. sampai lah kami di kawasan Anyer. Hal pertama yang menarik perhatian kami selain jalanan yang aduh ampun arah cilegon-anyer itu, adalah Warn Board dengan tulisan Arah Evakuasi Tsunami. Rrrr.. langsung deh kbayang ombak di Aceh ama Jepang yang dahsyat mengundang derita itu.. Doa Pertama : Astaghfirulloh, Lindungi kami… -___-”

Kawasan Pantai tampak lebih rapi jalanannya ketimbang jalanan Cilegon – Anyer yang ancur mamakk gara2 Truck (Nb. Kawasan Industri Cilegon).. Daaan…! JANGAN KETIPU dengan tawaran quick look untuk liat Pantai Umum. It is SO SUCK area with godd*mn expensive ticket should pay! Rp. 50k cuma buat liat sampah mah sayang, Lebih baik liat sungai di jakarta deh.. :p

Mending pilih aja salah satu resort, ngumpet aja maen disitu :p

Atau sewa resort sekalian aja.. Kami dapet yang murah meriah tapi cukup bersih dgn tarif 750k per malam, sudah termasuk makan malam (yg nampol buat 3 orang) ama sarapan nasi goreng. Hotel lainnya pasang tarif lumayan aduhai loh.. diatas sejutaan gitu..

Disana kami sempat melihat tarif untuk Boat to Krakatau dengan Long Boat muat 6-8 org dengan tarif 3juta (sudah termasuk guide). Tapi kami ga sempet jalan ke Krakatau, karena uda mepet waktunya. Dan waktu itu Krakatau lagi kecentilan dehem2 ga jelas dibalik awan.. ugghhh…

Advertisements

Sam Pek Eng Tay..

adalah sebuah roman cinta negeri China dengan cerita yang ending nya mati2.. Ternyata roman berending sedih tuh ga hanya milik Romeo and Juliet.. masih ada lainnya, produk lokal seperti Roro Mendhut dan Pronocitro lalu Layonsari dan Jayaprana.. Na.. yang trakhir ini kirain dulu itu si Jayaprana bapak Jamu itu hehehee.. lain ternyata 😀 *garuk2*

eh, kenapa Sam Pek Eng Tay sih yang jadi judul? karena, dulu, kirain si Sam Pek di cerita Sam Pek Eng Tay ini masi sudaraan ama Sam Pho Kong.. si Eyang gendut laksamana laut. hadehhh.. musti baik2 nih merhatiin nama2 orang. biar ga kbalik2…

Off these things out!

Cerita Sam Pek Eng Tay yang lazimnya ditulis San Pek Eng Tay ini sempet dimainin di Teater Komanya mas N Riantiarno (Teater inspirasi jaman SMA). dan tiketnya Sold Out! pentas kedua di Medan, kalo ga salah dibubarin oleh pemerintah setempat.. padahal tiketnya juga sold out waktu itu.

Ya.. dulu masih terasa sinical kepada etnis China.. Padahal disadari atau tidak, tiang ekonomi Indonesia sendiri pilarnya didukung oleh sodara2 etnis ini. Mereka mungkin memang lebih solid persodaraannya. So, kenapa kita ga contek aja? Belajarlah sampai ke negeri China.

loh.. kenapa malah jadi ga jelas nih arah tulisan.. hahahaaa..

whatever, aku mau selesein baca buku San Pek Eng Tay nya OKT ama ASA ini dulu aja ah.. 

 

bubyeh…

Tag Cloud